• Kamis, 8 Desember 2022

Ngalap berkah dari lantunan gendhing Gamelan Sekaten Keraton Jogja, hidup tenteram bebas dari masalah

- Minggu, 2 Oktober 2022 | 08:05 WIB
 Ngalap berkah gamelan sekaten Kiai Guntur Madu tahun 2010 (Foto: Koko Triarko)
Ngalap berkah gamelan sekaten Kiai Guntur Madu tahun 2010 (Foto: Koko Triarko)



HARIAN MERAPI - Keluarnya Gamelan Sekaten Keraton Jogja menjadi tanda dimulainya acara inti peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.


Selama tujuh hari Gamelan Sekaten Keraton Jogja itu akan berada di Pagongan Lor dan Kidul Masjid Gedhe untuk memperingati Maulid Nabi.


Peringatan Maulid Nabi Keraton Jogja dengan tetabuhan Gamelan Sekaten ini menjadi tradisi yang ditunggu-tunggu warga berbagai daerah.

Baca Juga: 127 orang meninggal akibat kericuhan di Stadion Kanjuruhan Malang, Manajemen Arema FC sampaikan duka cita


Sebab, Gamelan Sekaten ini masih dipercaya mampu memberi keberkahan bagi mereka yang mau mendengarkannya.


Gamelan Sekaten ditabuh selama tujuh hari mulai dari pukul 10.00 WIB hingga 22.00 WIB.


Pada saat-saat gendhing sekaten dilantunkan, biasanya ada sejumlah masyarakat dengan khidmat mendengarkan. Mereka duduk beralas tikar yang dibawanya sambil mengunyah sirih.

Baca Juga: Persebaya kalahkan Arema 3-2, berakhir ricuh, 127 orang meninggal dunia


Konon, mengunyah sirih sambil mendengarkan gendhing sekaten ini menjadi syarat bagi yang mau ngalap berkah gamelan sekaten.


Selain mengunyah sirih, mereka juga akan makan nasi kuning lauk daging ingkung ayam.
Makan nasi kuning lauk ingkung ayam ini juga menjadi syarat ngalap berkah Gamelan Sekaten.

Halaman:

Editor: Hudono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Paguyuban Sidji gelar pameran META NI di Jogja Gallery

Kamis, 10 November 2022 | 09:00 WIB
X