Berkeluarga merupakan salah satu HAM yang dilindungi dalam agama Islam

- Selasa, 6 Desember 2022 | 06:08 WIB
Dr. H. Khamim Zarkasih Putro, M. Si. (Dok. Pribadi)
Dr. H. Khamim Zarkasih Putro, M. Si. (Dok. Pribadi)

HARIAN MERAPI - Pada dasarnya, semua Nabi dan Rasul Allah adalah pejuang-pejuang penegakan hak azasi manusia (HAM) yang paling gigih dan paling banyak risiko yang harus dihadapinya.

Mereka tidak hanya sekadar membawa serangkaian pernyataan akan HAM sebagaimana termuat dalam Kitab-kitab Suci, seperti Shuhuf Nabi Ibrahim AS, Kitab Zabur, Taurat, Injil, dan al-Quran, akan tetapi sekaligus memperjuangkannya dengan penuh kesungguhan dan pengorbanan.

Al-Quran menegaskan bahwa Islam adalah agama yang sempurna (QS. Al-Maidah; 5:3), di samping mengajarkan hubungannya dengan Sang Maha Pencipta (Hablum min Allah) juga menegaskan tentang pentingnya hubungan antar sesama manusia (hablum min al-nas) (QS.Ali Imran; 3:112).

Baca Juga: Lima cara menghilangkan sifat kikir, di antaranya selalu berdoa agar dihindarkan dari penyakit kikir

Setiap hak saling melandasi satu sama lain. Hak Allah melandasi hak manusia dan juga sebaliknya.

Konsep Islam mengenai HAM ini didasarkan pada pendekatan teosentris yang menempatkan Allah melalui ketentuan syariat-Nya sebagai tolok ukur tentang baik buruk tatanan kehidupan manusia baik sebagai pribadi maupun sebagai warga masyarakat atau warga negara, bahkan warga dunia.

Islam melindungi segala hak yang diperoleh manusia yang disyari’atkan oleh Allah SWT.

Di antara hak-hak ini adalah :

Pertama, Hak Pemilikan.

Islam menjamin hak pemilikan yang sah dan mengharamkan penggunaan cara apapun untuk mendapatkan harta orang lain yang bukan haknya, sebagaimana firman Allah: 

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sikap Muslim terhadap Al Qu’ran

Rabu, 1 Februari 2023 | 06:17 WIB
X