• Rabu, 5 Oktober 2022

Bulan Suro mengapa keramat ? Simak sejarahnya dari zaman Sultan Agung di sini

- Rabu, 27 Juli 2022 | 11:11 WIB
 Sebuah ritual adat suran atau Suro di Tugu Yogyakarta.   (Foto: Koko Triarko)
Sebuah ritual adat suran atau Suro di Tugu Yogyakarta. (Foto: Koko Triarko)

HARIAN MERAPI - Bulan Suro dipercaya sebagai bulan keramat. Akan banyak tradisi sakral dan beragam laku tirakat diadakan di bulan ini.


Berbagai tradisi di Bulan Suro yang dipercaya keramat ini umumnya bersifat pembersihan atau ruwatan.


Tradisi atau ritual di bulan keramat Suro yang bersifat pembersihan batin itu tidak hanya untuk manusia.

Baca Juga: Kasus Covid-19 naik, Ketua Satgas IDI: nakes dan dokter butuh peralatan yang memadai


Namun, juga untuk benda-benda sakral seperti pusaka. Misalnya, keris, tombak dan benda pusaka lainnya.


Tradisi atau ritual pembersihan benda-benda pusaka disebut jamasan.
Keraton Yogyakarta dan Solo serta lainnya, bahkan masih melestarikan tradisi jamasan pusaka di bulan Suro.


Mulai dari jamasan pusaka keris, tombak, hingga jamasan kereta kuda.
Ritual di bulan Suro lainnya seperti selametan, grebek gunungan, dan doa bersama juga masih mentradisi di kalangan masyarakat luas.

Baca Juga: Saat hendak memancing, remaja tenggelam di Waduk Pantoara, begini kondisinya


Namun, sejak kapan masyarakat terutama di Jawa mulai mengenal bulan Suro yang keramat ini?
Dinas Kebudayaan DI Yogyakarta pernah mengadakan acara diskusi membahas sejarah bulan Suro tersebut.

Halaman:

Editor: Hudono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X