• Rabu, 30 November 2022

Polres Sleman rekonstruksi kasus penganiayaan suporter PSS Sleman yang menewaskan satu orang

- Kamis, 6 Oktober 2022 | 13:57 WIB
Pelaku saat menjalani rekonstruksi kasus penganiayaan suporter PSS Sleman.  (Samento Sihono )
Pelaku saat menjalani rekonstruksi kasus penganiayaan suporter PSS Sleman. (Samento Sihono )

HARIAN MERAPI - Satreskrim Polres Sleman melakukan rekonstruksi kasus penganiyaan suporter PSS Sleman yang menewaskan AE (18) warga Gamping, Kamis (6/10/2022). Rekonstruksi mendapat pengawalan ketat Polisi.

Dalam rekonstruksi penganiayaan suporter PSS Sleman tersebut 12 orang tersangka, satu di antaranya anak di bawah umur memperagakan sekitar 25 adegan.

Rekontruksi penganiyaan suporter PSS Sleman itu dilaksanakan di perlintasan kereta di Jalan Bibis, Mejing Kidul, Ambarketawang, Gamping.

Baca Juga: Makin mudah, perpanjangan SIM kini bisa di Mal Pelayanan Publik (MPP) Balaikota Yogya

"Rekonstruksi kasus penganiayaan ini dilakukan untuk memperjelas adegan saat kejadian. Termasuk menerangkan ke JPU," kata Kanit III Tipiter Satreskrim Polres Sleman Iptu Sulistiyo Bimantoro SIK.

Rekonstruksi yang berlangsung selama tiga jam ini, penyidik tidak menemukan fakta baru terkait peristiwa penganiayaan yang menewaskan satu orang dan tiga orang terluka. Semua adegan yang diperankan sesuai dengan BAP.

"Tidak ada temuan baru, adegan yang dilakukan pelaku sama dengan BAP yang dilakukan penyidik," ucapnya.

Menurut Iptu Sulistiyo, rekonstruksi sengaja dilakukan di lokasi agar mendapatkan gambaran riil terkait peristiwa itu.

Baca Juga: Rekonstruksi pembunuhan gadis di bawah umur di Temanggung, tersangka dan korban pakai peran pengganti

Halaman:

Editor: Husein Effendi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X