• Senin, 23 Mei 2022

Cerita Horor Tukang Servis Jam Dikerjai Lelembut, Pencet Tombol Muncul Gendruwo

- Selasa, 18 Januari 2022 | 22:00 WIB
Seorang laki-laki datang membawa jam untuk diservis. (Ilustrasi Pramono Estu)
Seorang laki-laki datang membawa jam untuk diservis. (Ilustrasi Pramono Estu)

harianmerapi.com - Profesi sebagai tukang servis jam sepertinya aman-aman saja, namun siapa sangka, ternyata Syahlan punya pengalaman horor dan bertemu dengan gendruwo.

Selama ini jam yang lazim kita jumpai adalah jam tangan, jam dinding, jam beker dan jam berdiri.

Keempatnya masih bisa kita beli di toko-toko arloji, apa pun bentuknya. Besar kecilnya pun amat bervariasi.

Baca Juga: Cerita Misteri Lari Pagi Melewati Kuburan Diikuti Wanita Berambut Panjang Bau Amis

Harganya berkisar dari puluhan ribu hingga jutaan rupiah. Bahkan ada jam tangan yang harganya mencapai lebih semilyar rupiah.

Jam tangan beragam sekali merk-nya. Baik yang digital maupun menggunakan baterai. Jam memakai per, kini sudah masuk museum.

Tidak dibikin lagi oleh pabriknya. Kalah dengan jam-jam digital dan berbaterai. Kasingnya pun amat beragam, rata-rata amat menarik dan semakin praktis.

Syahlan (bukan nama sebenarnya) sudah puluhan tahun menjadi tukang sevis jam. Lapaknya dibuka di rumah sendiri.

Baca Juga: Tiga Penyebab Frustrasi dan Berbagai Solusi Penyelesaiannya, Salah Satunya Berbicara pada Orang Lain

Pengalamannya sudah segudang, pelanggannya pun sudah amat banyak. Dengan kata lain dia tidak pernah sepi pekerjaan.

Dia terkenal sebagai montir jam yang teliti dan cermat, hasil servisnya pun bergaransi. Di zaman sekarang hanya sedikit yang mau menekuni pekerjaan seperti ini.

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X