• Selasa, 16 Agustus 2022

Perjuangan Pangeran Gagak Sinangling 9: Tak Ingin Kembali ke Majapahit, Hanya Menitipkan Keris Kiai Sejoli

- Rabu, 16 Maret 2022 | 20:05 WIB
Uddara terharu menerima keris Kiai Sejoli dari Pangeran Gagak Sinangling. (Ilustrasi Pramono Estu)
Uddara terharu menerima keris Kiai Sejoli dari Pangeran Gagak Sinangling. (Ilustrasi Pramono Estu)

harianmerapi.com - Panembahan Sajodho bersama Pangeran Gagak Sinangling menemui tiga tamu dari Majapahit di serambi Pandepokan.

“Betul, Pangeran. Uddara marah lalu membunuh raja karena ayahnya dihukum mati oleh raja gara-gara dicurigai akan makar."

"Nah, sekarang Uddara bertahta di Majapahit dengan gelar Prabu Brawijaya VII. Dengan demikian apakah Pangeran Gagak Sinangling akan kembali ke Majapahit? Sebab Uddara tidak akan meneruskan pengembaraan seperti kesepakatan semula” kata tamu tersebut.

Baca Juga: Perjuangan Pangeran Gagak Sinangling 1: Tidak Tega Melihat Kewibawaan Kraton Majapahit Hancur dan Carut Marut

“Saya ucapkan terima kasih untuk Kakang Uddara yang telah mengantarku sampai di Padepokan ini. Saya sudah bilang kepada kakang Uddara biarlah pengembaraan selanjutnya aku selesaikan sendiri."

"Aku tidak akan kembali ke Majapahit semuanya sudah aku relakan dan aku anggap Majapahit memang harus bernasib seperti itu” jawab Pangeran gagak Sinangling.

“Jadi angger Pangeran Gagak Sinangling akan berguru di sini sampai beberapa lama kemudian”, sahut Panembahan Sajodho ikut menjelaskan.

“Paman Gajah Benawa, katakan kepada kakang Uddara aku tak akan pernah kembali ke Majapahit. Ini keris piandel Kiai Sejoli milik Kakang Uddara aku titipkan kepadamu mohon diserahkan kepadanya”, kata Pangeran Gagak Sinangling.

Baca Juga: Perjuangan Pangeran Gagak Sinangling 2: Meninggalkan Majapahit Mengembara Mengikuti Arah Mahatari Terbenam

“Terima kasih, Pangeran. Besuk aku serahkan kepada sang Prabu Brawijaya VII”.

Sesudah penyerahan keris pusaka itu ketiga tamu dari Majapahit itu segera pamit pulang,

Semula diperkirakan keris tadi harus diperebutkan dengan pertumpahan darah ternyata Pangeran Gagak Sinangling orangnya begitu baiknya.

Ini satu pertanda bahwa pangeran tersebut tidak akan mengadakan perlawanan kendatipun ayahnya sendiri telah dibunuh oleh Uddara.

Barangkali Pangeran Gagak Sinangling beranggapan inilah nasib yang harus diterima ayahnya sehubungan dahulu ayahnya naik tahta Majapahit juga dengan membunuh Kertabumi.

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X