• Senin, 27 Juni 2022

Tumbal Pesugihan Monyet 1: Pernikahan Tak Direstui Orang Tua

- Senin, 27 September 2021 | 21:27 WIB
Iyah tetap menikah dengan Kang jarni meski tak direstui orang tua. (Ilustrasi Pramono Estu)
Iyah tetap menikah dengan Kang jarni meski tak direstui orang tua. (Ilustrasi Pramono Estu)

BANYAK cerita misteri tentang pesugihan. Kali ini pedugihan monyet, yang seperti biasanya harus memakan tumbal.

Siang itu, cuaca sangat panas namun warungnya sepi pelanggan. Iyah pun duduk di kursi sambil kipas – kipas agar tidak kegerahan. Ketika ia sedang kipas–kipas sambil bersenandung, mendadak ada suara ban Meletus. Ban salah satu trukyang sedang membawa muatan pasir meletus.

Truk yang mengalami ban Meletus berjarak kira–kira 100 meter dari warungnya. Iyah melihat dari dalam warung ada tiga orang penumpang di dalam truk. Satu sebagai sopir, dan dua sebagai kernet.

Baca Juga: Kejujuran Membawa Nikmat 28: Menjatuhkan Pilihan Hati dengan Hati-hati

Si sopir berkali–kali mengumpat kearah belakang truk dengan telunjuk menunjuk–nunjuk, seperti menghardik kernetnya. Tapi, di belakang truk tidak ada orang.

“Sopir itu enggak waras. Gak ada orangnya kok dimaki–maki,” gumam Iyah.

Melihat si sopir sedang berjalan menuju warungnya, Iyah membersihkan remah–remah gorengan yang di atas meja.

Baca Juga: Mbah Kyai Pahing 5: Gunungan dan Jajan Pasar Sebagai Bentuk Syukur

“Es caonya satu,” pintanya tanpa permisi lebih dulu
“Iya, mas,” kata Iyah
“Jangan lupa gulanya yang banyak,” pintanya lagi
“Ini, mas,” kata Iyah sambil menyuguhkan

Sambil meminum es cao, Iyah melihat pelanggan barunya sering curi–curi pandang. Semangkok es cao telah habis, dan ia meminta satu porsi lagi. Saat Iyah menyajikannya, dia berkata namanya Kang Jarni.

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X