• Kamis, 26 Mei 2022

Hukum Seorang Muslim Menerima Hadiah Natal, Begini Penjelasan Lengkapnya

- Jumat, 24 Desember 2021 | 12:19 WIB
Penjelasan hukum seorang Muslim menerima hadiah Natal. (Ilustrasi: Pexels/Laura James)
Penjelasan hukum seorang Muslim menerima hadiah Natal. (Ilustrasi: Pexels/Laura James)

harianmerapi.com - Hukum seorang Muslim menerima hadiah Natal ini perlu diketahui menjelang perayaan Natal.

Hukum seorang Muslim menerima hadiah Natal ini penting karena di Indonesia dengan banyak pemeluk agama sudah menjadi kebiasaan untuk saling menghormati perayaan hari besar antar agama, termasuk memberi dan menerima hadiah natal untuk yang beragama muslim.

Lalu, bagaimana hukum seorang Muslim menerima hadiah Natal?

Hal ini pernah dibahas dalam sebuah artikel di laman NU, berikut penjelasan hukum seorang Muslim menerima hadiah Natal dikutip dari NU Online:

Baca Juga: Doa Akhir Tahun, Baik Dilakukan Sebelum Membuat Resolusi Tahun Berikutnya

Dalam artikel yang diunggah akhir tahun 2019 lalu itu, disebutkan bahwa Al-Qur’an tidak melarang umat Islam untuk bergaul dengan kalangan non-Muslim termasuk menerima hadiah dari kalangan non-Muslim.

Hal ini diangkat dalam Surat Al-Mumtahanah ayat 8 berikut ini:

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Artinya, “Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil,” (Surat Al-Mumtahanah ayat 8).

Ibnu Bathal, salah satu ulama Mazhab Maliki yang mensyarahkan Shahih Bukhari, memasukkan Surat Al-Mumtahanah ayat 8 dalam bab penerimaan hadiah orang musyrik.

Halaman:

Editor: Arif Septoro Riza Marzuqi

Sumber: NU Online

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X