• Jumat, 19 Agustus 2022

UKDW Dukung Pengembangan Produk Inklusif Lewat Program 'Inclusive Service Learning'

- Rabu, 29 Juni 2022 | 15:45 WIB
Penarikan mahasiswa UKDW yang mengikuti KKN Tematik program Inclusive Service Learning 2022 di SLB N 1 Bantul.  (Humas UKDW)
Penarikan mahasiswa UKDW yang mengikuti KKN Tematik program Inclusive Service Learning 2022 di SLB N 1 Bantul. (Humas UKDW)

BANTUL, harianmerapi.com - Universitas Kristen Duta Wacana (UKDW) Yogyakarta melalui Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) terus mendukung implementasi keilmuan yang didapat mahasiswa dari bangku perkuliahan.

Salah satunya melalui program Inclusive Service Learning 2022. Program ini dilaksanakan oleh mahasiswa dari Program Studi (Prodi) Desain Produk, Kedokteran, Arsitektur, Informatika, Sistem Informasi, Pendidikan Bahasa Inggris, Biologi, dan Manajemen.

Program ini merupakan kolaborasi program Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik Inklusif dan Studio Desain Produk Inklusif yang berlangsung mulai 6 April 2022 hingga 24 Juni 2022 di SLB N 1 Bantul.

Baca Juga: Cegah Stunting dengan Mengonsumsi Makanan Olahan Bergizi

Setelah melakukan program tersebut selama tiga bulan, UKDW secara resmi melakukan penarikan mahasiswa yang mengikuti program Inclusive Service Learning 2022 pada Jumat (24/6/2022) di SLB N 1 Bantul.

Abdul Adim MPd selaku penanggung jawab kurikulum dan Kepala Jurusan Netra SLB N 1 Bantul menyampaikan apresiasi dan ungkapan terima kasihnya kepada seluruh mahasiswa program Inclusive Service Learning 2022.

“Saya melihat ide-ide yang cemerlang dari mahasiswa UKDW dan mereka memiliki antusiasme yang tinggi dalam membantu adik-adik di sini. Kami salut dengan usaha para mahasiswa UKDW, karena untuk masuk ke dunia difabel butuh keberanian dan proses," katanya.

Baca Juga: Striker Asing Baru Mychell Chagas Siap Berikan Kontribusi Besar untuk PSS Sleman pada Liga 1

"Program ini sangat baik karena sekolah memerlukan bantuan untuk pengembangan produk inovatif yang keahlian tersebut dimiliki oleh teman-teman dari universitas. Harapannya adalah kerja sama akan berlangsung panjang karena SLB N 1 Bantul menjadi sekolah rujukan untuk SLB di seluruh Indonesia sehingga dampak dari semua inovasi akan lebih besar,” tambahnya.

Sedangkan Dr Ing Wiyatiningsih ST MT selaku Ketua LPPM UKDW mengatakan kegiatan ini bisa dilanjutkan dengan kegiatan penelitian dan pengabdian dari dosen-dosen UKDW.

“Kami siap mendukung program-program selanjutnya. Kegiatan ini bisa menghasilkan pembelajaran yang berguna karena mahasiswa mendapatkan pengalaman baru yang berbeda dengan KKN jenis yang lain," katanya.

Baca Juga: Waspada bagi Kaum Wanita: Rok Tersangkut Rantai, Warga Kota Jogja Tewas Terpelanting dari Motor

Halaman:

Editor: Husein Effendi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X