Dampak Perjanjian Giyanti 2: Raden Mas Said Menghimpun Kekuatan Melawan Kekuasaan VOC

- Sabtu, 14 Mei 2022 | 09:10 WIB
Raden Mas Said bersma R. Sutawijaya dan Suradiwangsa dan pergi keluar kota untuk menghimpun kekuatan melawan VOC. (Ilustrasi Pramono Estu)
Raden Mas Said bersma R. Sutawijaya dan Suradiwangsa dan pergi keluar kota untuk menghimpun kekuatan melawan VOC. (Ilustrasi Pramono Estu)

harianmerapi.com - Dampak Perjanjian Giyanti. Raden Mas Said adalah putera dari Raden Mas Riya. Raden Mas Said bergelar Adipati Arya Mangkunegara.

Pada usia 14 tahun ia sudah diangkat sebagai gandek kraton dan diberi gelar R.M.Ng. Suryokusumo.

Pada suatu ketika Raden Mas Said mengajukan permohonan untuk mendapatkan kenaikan pangkat.

Baca Juga: Dampak Perjanjian Giyanti 1: Usaha VOC untuk Memecah Belah Kerajaan Mataram yang Kuat

Namun permohonan tersebut tidak disetujui, ia bahkan dituduh terlibat dalam pemberontakan yang dilakukan orang-orang Cina.

“Rasanya tidak pantas pemberontak sepertimu untuk naik pangkat.”
“Ucapan Tuan tidak beralasan.”

Belanda pun geram dengan tingkah laku Raden Mas Said. Mereka lalu mencaci-maki Raden Mas Said.

Sejak peristiwa itu, muncullah niatan untuk melakukan perlawanan terhadap VOC. Hal tersebut dikarenakan VOC terlalu ikut campur dalam urusan Kerajaan Mataram.

Ia pun kecewa Kerajaan Mataram kini dikendalikan oleh VOC. Pemberontakan Raden Mas Said diikuti oleh R. Sutawijaya dan Suradiwangsa (yang kemudian dikenal dengan Kiai Kudanawarsa).

Baca Juga: Pesugihan Kandang Bubrah 1: Sudah Pergi Meninggalkan Rumah Belasan Bulan Pekerjan Renovasi Belum Selesai

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X