• Minggu, 2 Oktober 2022

PMK Sudah Ditangani , Pemkab Sukoharjo Minta Masyarakat Tidak Panik

- Selasa, 14 Juni 2022 | 12:00 WIB
Ilustrasi: Dokter hewan bersiap memberikan suntikan vaksin kepada tenak sapi yang terindikasi penyakit mulut dan kuku (PMK) di pasar hewan Desa Sibreh, Kecamatan Sibreh, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Selasa (11/5/2022).  (ANTARA FOTO/Ampelsa)
Ilustrasi: Dokter hewan bersiap memberikan suntikan vaksin kepada tenak sapi yang terindikasi penyakit mulut dan kuku (PMK) di pasar hewan Desa Sibreh, Kecamatan Sibreh, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Selasa (11/5/2022). (ANTARA FOTO/Ampelsa)


SUKOHARJO, harianmerapi.com - Masyarakat diminta tidak panik namun tetap memperhatikan kondisi kesehatan hewan kurban pada perayaan Idul Adha di tengah wabah penyakit mulut dan kuku (PMK).


Pemeriksaan, pengobatan dan pengawasan sudah dilakukan Dinas Pertanian dan Perikanan Sukoharjo terhadap hewan ternak. Bahkan untuk mencegah penyebaran PMK telah dilakukan penutupan semua pasar hewan di Kabupaten Sukoharjo.

Bupati Sukoharjo Etik Suryani, Selasa (14/6/2022) mengatakan, wabah PMK tetap diwaspadai terlebih lagi menjelang perayaan Idul Adha. Sebab disaat ini kebutuhan hewan kurban meningkat dibanding hari normal.

Baca Juga: Pimpin Pertemuan COVAX AMC Indonesia Dorong Percepatan Vaksinasi Global


Kasus penyebaran PMK diketahui sudah terjadi dibeberapa kecamatan. Sebaran kasus bahkan hingga menyebabkan ada hewan ternak mati. Namun demikian masyarakat diminta tetap tenang dan tidak panik menghadapi wabah PMK tersebut.

Masyarakat diminta untuk tetap memperhatikan kondisi kesehatan hewan kurban pada perayaan Idul Adha mendatang. Usaha tersebut diawali dari peternak dengan tetap menjaga kesehatan hewan ternak seperti memperhatikan kebersihan kandang untuk meminimalisir penyebaran PMK.

"Pemeriksaan, pengobatan dan pengawasan sudah dilakukan Dinas Pertanian dan Perikanan Sukoharjo terhadap hewan ternak. Masyarakat tidak perlu panik dan tetap tenang. Namun juga tetap memperhatikan kondisi kesehatan hewan ternak maupun hewan kurban," ujarnya.

Baca Juga: Ingatkan Konferensi Asia Afrika di Bandung, Beijing Puji Pidato Menhan Prabowo Subianto di Singapura

Pemkab Sukoharjo sudah meminta kepada Dinas Pertanian dan Perikanan Sukoharjo untuk turun melakukan pengawasan terhadap kondisi kesehatan hewan ternak. Terlebih lagi menjelang perayaan Idul Adha terjadi peningkatan transaksi jual beli hewan ternak.

"Dari Dinas Pertanian dan Perikanan Sukoharjo juga sedang mengajukan bantuan vaksin ke pusat. Sekarang masih ditunggu karena belum turun. Nanti setelah ada akan dilakukan vaksinasi pada hewan ternak," lanjutnya.

Halaman:

Editor: Hudono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X