• Sabtu, 21 Mei 2022

Kasus Tendang Sesajen di Kawasan Bencana Gunung Semeru, Pakar : Tidak Perlu Sampai Ranah Hukum

- Senin, 17 Januari 2022 | 23:00 WIB
Pria berisial HF (tengah) saat diamankan Polda Jatim usai membuang dan menendang sesajen di area Gunung Semeru beberapa waktu lalu.  (ANTARA/Willy Irawan)
Pria berisial HF (tengah) saat diamankan Polda Jatim usai membuang dan menendang sesajen di area Gunung Semeru beberapa waktu lalu. (ANTARA/Willy Irawan)

SURABAYA, harianmerapi.com - Kasus menendang dan membuang sesajen di kawasan Gunung Semeru, Lumajang, Jawa Timur, bisa diselesaikan secara kekeluargaan.

Menurut Pakar Sosiologi Universitas Airlangga Surabaya Prof Bagong Suyanto, memang tidak perlu memperpanjang masalah ini sampai ke ranah hukum.

"Kita bisa menyelesaikannya dengan cara kekeluargaan dan yang terpenting ketika pelaku sudah meminta maaf," ujarnya kepada wartawan di Surabaya, Senin (17/1/2022).

Selain itu, kata dia, pelaku berinisial HF yang saat ini diamankan di Polda Jatim tersebut tidak berasal dari Lumajang sehingga tidak mengetahui adat istiadat setempat.

Baca Juga: Pemerintah Longgarkan Pembatasan Perjalanan dari 14 Negara, Reisa : Sudah Tidak Sinkron Lagi

Kendati demikian, dosen di Program Studi Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik tersebut tetap tak menyetujui tindakan yang dilakukan dengan cara membuang sesajen.

Terlebih, lanjut Prof Bagong, Indonesia adalah bangsa multikulturalisme sehingga setiap orang perlu menghargai perbedaan.

“HF kan orang luar daerah yang datang ke komunitas lokal (masyarakat Lumajang). Maka dia harus berempati dan belajar memahami perbedaan," kata Dekan FISIP Unair tersebut.

Baca Juga: Pintu Kedatangan dari Sejumlah Negara Dibuka, Ketua Satgas : Supaya Tidak Timbul Protes

Ia juga menuturkan bahwa hal ini bisa menjadi pelajaran bersama agar mau mengenal dan memahami ritual dari agama serta kepercayaan lain.

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X