• Selasa, 24 Mei 2022

Polres Surakarta Sudah Memproses Kasus Penipuan Modus Arisan Online. Kerugian Mencapai Rp1 Miliar

- Selasa, 21 September 2021 | 18:23 WIB
Kepala Polres Kota Surakarta Kombes Pol Ade Safri Simanjutak saat memberikan keterangan kasus penipuan arisan online di Mapolresta Surakarta.  (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto.)
Kepala Polres Kota Surakarta Kombes Pol Ade Safri Simanjutak saat memberikan keterangan kasus penipuan arisan online di Mapolresta Surakarta. (ANTARA/Bambang Dwi Marwoto.)

 

SOLO, harianmerapi.com - Satuan Reskrim Polres Kota Surakarta memproses dugaan kasus penipuan modus arisan online dengan terlapor berinisial JJ, warga Mojosongo Kecamatan Jebres Solo, Jawa Tengah.

Tim penyidik Polresta Surakarta bakal menetapkan saksi terlapor JJ, seorang wanita yang diduga melakukan tindak pidana penipuan bemodus arisan online di Solo menjadi tersangka, kata Kepala Polresta Surakarta Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak, di Solo, Selasa (21/9/2021).

Menurut Kapolres status yang bersangkutan saksi terlapor. Tim penyidik Satreskrim Polresta Surakarta sudah melakukan penyelidikan maupun penyidikan terkait kasus tersebut. Ada delapan korban yang sudah melapor ke Polresta Surakarta pada Minggu (12/9).

Baca Juga: Jemaah Umrah Indonesaia Diminta Segera Ikut Program Vaksinasi Covid, Karena Jadi Syarat Mutlak

"Kami bakal melakukan pemeriksaan terhadap saksi korban, saksi lain termasuk terlapor untuk mengikat perkara ini," kata Kapolres.

Oleh karena itu, Kapolresta Surakarta mengimbau masyarakat yang merasa menjadi korban terlapor JJ untuk segera membuat laporan resmi kepada pihak kepolisian. Sehingga, dugaan penipuan yang dilakukan oleh terlapor lebih jelas kasus.

"Kami sedang proses mengumpulkan alat bukti dari pelapor atau korban. Kami berharap segera penetapan tersangka dalam pekan ini. Namun, jika masih ada warga lain yang merasa menjadi korban, segera melapor," kata Kapolres.

Baca Juga: Perusahaan Properti China Evergrande Alami Gagal Bayar. Gubernur BI : Tidak Pengaruhi SBN dan Nilai Tukar

Kapolres menjelaskan dari hasil pemeriksaan sementara modus kasus tersebut dimana terlapor menawarkan arisan dengan sistem lelang. Misalnya ada arisan senilai Rp2 juta, maka dilakukan lelang kepada siapapun yang mau melakukan pengambilalihan arisan tersebut.

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X