• Kamis, 1 Desember 2022

Teliti Seputar Solusi Tanah Clay Shale, Dosen UMY Raih Excellent Paper Award di Taiwan

- Senin, 18 April 2022 | 10:30 WIB
Contoh adanya jenis tanah clay shale bisa mengakibatkan longsor akibat pelapukan. ( Foto: Dok. BHP UMY)
Contoh adanya jenis tanah clay shale bisa mengakibatkan longsor akibat pelapukan. ( Foto: Dok. BHP UMY)



BANTUL, harianmerapi.comIndonesia memiliki beragam jenis tanah dengan karakteristik berbeda. Salah satunya jenis tanah clay shale yang seringkali menimbulkan problematika longsor akibat pelapukan.

Hal tersebut menjadi fokus penelitian dosen Prodi Teknik Sipil Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Dr Ir Edi Hartono ST MT dan bisa terpilih menjadi best paper dalam 2021 Excellent Paper Award Journal of GeoEngineering yang dinaungi oleh Taiwan Geotechnical Society, akhir pekan lalu.

Menurut Dr Edi, penelitian tersebut berawal dari disertasi yang ia publikasikan melalui Journal of GeoEngineering dengan mengangkat tema “The Behavior of the Clay Shale Stabilized by Dry and Wet Cement Mixing Method”.

“Penelitian ini adalah bagian dari disertasi yang saya publikasikan di Journal of GeoEngineering mengenai stabilisasi clay shale untuk meningkatkan kuat tekan dan durabilitas tanah,” jelasnya.

Baca Juga: Dihadiri Bupati Bantul Abdul Halim Muslih, Mitra Amanah Santuni Yatim Piatu dan Dhuafa

Dari paper yang sudah di publish tersebut, lanjut Dr Edi, lalu dievaluasi dan diberi award bagi paper yang masuk kualifikasi. Adapun rincian jelas tentang clay shale, yaitu merupakan sebuah batuan sedimen yang terbentuk oleh sedimentasi tanah berbutir halus seperti lempung.

Berbeda dengan kebanyakan tanah lempung yaitu pada kondisi basah akan mengembang dan menyusut bila kering namun tetap mempunyai kuat dukung cukup baik.

Sedangkan jenis tanah clay shale sangat keras dalam kondisi tertutup. Namun, dalam kondisi terbuka akan mudah lapuk dan tidak dapat kembali mengeras.

Baca Juga: Dijamin Antigagal! Ini Resep Nastar Lumer Khas Lebaran Ala Juara Master Chef Indonesia Luvita Ho

Di Indonesia, tanah clay shale bisa memunculkan banyak masalah geoteknik seperti longsornya beberapa segmen badan jalan seperti di ruas tol Cipularang dan lereng di ruas tol Semarang Bawen.

Halaman:

Editor: Hudono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X