• Sabtu, 21 Mei 2022

Gus Anang Tusuk Korban Hingga Tewas karena Emosi Adik Iparnya Dihamili

- Selasa, 25 Januari 2022 | 08:10 WIB
Gus Anang tersangka penusukan dan penganiayaan.  (Foto: Edy Susanto)
Gus Anang tersangka penusukan dan penganiayaan. (Foto: Edy Susanto)

SALATIGA, harianmerapi.com - Mahesa Gus Anang Arifin (21) tersangka penusukan hingga korban tewas mengaku dirinya baru mendengar kabar kalau korban meninggal setelah dua jam sejak kejadian.

"Tidak ada niat membunuh, saya dengar kabar korban tewas setelah dapat kabar dari adik ipar yang mengantar ke rumah sakit," kata Gus Anang saat di Polres Salatiga, Senin (24/1/2022).

Niat awal menurutnya, hanya memberi pelajaran kepada korban yang telah bersikap seenaknya.

Baca Juga: Korban Pengeroyokan di Salatiga Dimakamkan Setelah Autopsi di RS Bhayangkara Semarang

"Awalnya hanya ingin memberi pelajaran," kata Mahesa Gus Anang kepada wartawan.

Diberitakan, Petugas Polres Salatiga berhasil meringkus pelaku penusukan seorang pemuda hingga tewas. Tersangka bernama Mahesa Gus Anang Arifin warga Dusun Celengan Desa Lopait, Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang.

Tersangka mengaku penusukan yang dilakukan terhadap korban Taufiq Restu Aji (21) warga Kenteng Tegalrejo Salatiga, karena dendam dan jengkel karena korban telah menghamili adik ipar dan tidak mau bertanggung jawab.

Pengakuan ini dikatakannya saat gelar perkara di Polres Salatiga setelah dirinya ditangkap petugas Satreskrim Polres Salatiga.*

Editor: Sutriono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

DPR RI Kritik PPN Hasil Pertanian Tertentu

Minggu, 15 Mei 2022 | 16:30 WIB
X