• Selasa, 16 Agustus 2022

Tarik Minat Pengunjung, Terapkan Desa Wisata Secara Terintegrasi

- Minggu, 13 Februari 2022 | 18:55 WIB
Sekolah Tinggi Pariwisata AMPTA memberikan kenang-kenangan kepada pembicara pada FGD Desa Wisata Terintegrasi di Desa Wisata Garongan. (Foto : Awan Turseno)
Sekolah Tinggi Pariwisata AMPTA memberikan kenang-kenangan kepada pembicara pada FGD Desa Wisata Terintegrasi di Desa Wisata Garongan. (Foto : Awan Turseno)

SLEMAN, harianmerapi.com - Banyaknya obyek wisata dengan menawarkan daya tarik masing-masing, menjadi tantangan bagi pengelola untuk terus berinovasi. Jika pengelola tidak mengembangkan ide kreatif, maka desa wisatanya akan ditinggalkan pengunjung.

Salah satu strategi yang dilakukan yaitu dengan menerapkan desa wisata secara terintegrasi. Cara ini diyakini dapat menjadi daya tarik tersendiri dan berdampak menambah jumlah wisatawan.

Hal ini disampaikan Kepala Bidang Pengembangan SDM dan Usaha Jasa Pariwisata, Dinas Pariwisata Sleman, Nyoman Rai Savitri disela-sela focus group discussion (FGD) Desa Wisata Terintegrasi di Desa Wisata Garongan, Sabtu (12/2/2022).

Baca Juga: Potensi Ekraf Kulon Progo Digenjot dan Dipamerkan di YIA, Bupati: Pembangunan Wisata Benar-benar Nyata

Acara tersebut diselenggarakan Sekolah Tinggi Pariwisata AMPTA Yogyakarta sebagai pendamping desa wisata Garongan kerja sama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Tampil pula sebagai pembicara Drs Prihatno dengan tema Tata Kelola Desa Wisata dan Rudi Wijaya yang membahas tentang Pengemasan dan Penjualan Paket Wisata Terintegrasi.

Nyoman Rai Savitri menjelaskan, Desa Wisata yang dikelola secara terintegrasi menjadikan obyek wisata tersebut daya tariknya semakin kuat. Sinergi antara satu desa wisata dengan potensi lain menjadi paket-paket atraksi yang baru.

Baca Juga: Batasan Usia 56 Tahun untuk Pencairan Hari Tua, Mufidayati : Dana itu Dibutuhkan Sebagai Jaring Pengaman

Dampak lain, karakter desa wisata menjadi semakin kuat jika terintegrasi. Misalnya salah satu desa wisata hanya mempunyai satu potensi unggulan maka desa lain akan saling melengkapi.

Halaman:

Editor: Sutriono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pulau Kangean yang tidak pernah membosankan

Minggu, 17 Juli 2022 | 14:15 WIB

Tour Leader Harus Utamakan Keselamatan Wisatawan

Senin, 27 Juni 2022 | 18:06 WIB
X