Dampak Perjanjian Giyanti 7: Nyi Ageng Serang Gigih Melakukan Perlawanan pada Penjajah Belanda

- Minggu, 15 Mei 2022 | 08:21 WIB
Nyi Ageng Serang dengan gigih memimpin perlawanan pada penjajah Belanda (Ilustrasi Pramono Estu)
Nyi Ageng Serang dengan gigih memimpin perlawanan pada penjajah Belanda (Ilustrasi Pramono Estu)

harianmerapi.com - Dampak Perjanjian Giyanti. Panembahan Notoprodjo sudah mempersiapkan putra-putrinya untuk melawan penjajah.

Putra-putrinya pun sejak kecil ditanamkan jiwa patriotisme. Mereka dibekali ilmu kanuragan termasuk Nyi Ageng Serang meskipun ia perempuan sekalipun.

Bagi Nyi Ageng Serang tidak ada pembedaan tanggung jawab karena kelak merekalah yang akan melanjutkan perjuangannya melawan penjajahan Belanda.

Baca Juga: Dampak Perjanjian Giyanti 1: Usaha VOC untuk Memecah Belah Kerajaan Mataram yang Kuat

Mereka juga diajarkan welas asih terhadap sesama sehingga ketika menjadi pemimpin dapat bersikap arif dan merasakan penderitaan rakyat.

Nyi Ageng Serang mengikuti pelatihan kemiliteran dan siasat perang bersama dengan para prajurit pria. Berkat didikan keras dari keluarganya Nyi Ageng Serang tumbuh menjadi wanita pemberani.

Tidak hanya itu, mereka pun dibekali ilmu agama. Panembahan Senopati Notoprojo mengirim putra-putrinya untuk memperdalam ilmu agama dalam waktu yang cukup lama.

Mereka dikirim ke Kadilangu, Demak, bekas kediaman Sunan Kalijaga. Disanalah mereka semakin paham tentang ajaran agama Islam.

Nyi Ageng Serang mendapatkan pendidikan agama yang baik. Konon, dirinya suka melakukan tirakat. Ketika tidur pun terdapat pusaka yang melindunginya dari orang jahat serta ada cahaya yang memancar dari tempatnya.

Baca Juga: Dampak Perjanjian Giyanti 2: Raden Mas Said Menghimpun Kekuatan Melawan Kekuasaan VOC

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X