• Rabu, 17 Agustus 2022

Dari Kerajaan Galuh Hingga Kabupaten Ciamis 5: Naskah-naskah Mengajarkan Kelepasan Jiwa

- Sabtu, 30 April 2022 | 14:05 WIB
Naskah Sewaka Darma atau Serat Dewa Buda tahun 1435 menguraikan ajaran tentang kelepasan jiwa.  (Ilustrasi Pramono Estu)
Naskah Sewaka Darma atau Serat Dewa Buda tahun 1435 menguraikan ajaran tentang kelepasan jiwa. (Ilustrasi Pramono Estu)

harianmerapi.com - Naskah Sewaka Darma atau Serat Dewa Buda tahun 1435 menguraikan ajaran tentang kelepasan jiwa.

Ada tahap-tahap pelepasan jiwa, mulai dari persiapan jiwa menghadapi maut sebagai pintu gerbang pelepasan jiwa,

sampai perjalanan jiwa setelah meninggalkan “penjaranya” berupa jasad (wadah) dan kehidupan duniawi.

Baca Juga: Dari Kerajaan Galuh Hingga Kabupaten Ciamis 1: Muncul Setelah Tarumanegara Mengalami Kemunduran

Setiap jiwa yang sempurna menjalankan Sewaka Darma akan tiba di bumi kencana, tempat jati niskala.

Itulah ujung dari perjalanan jiwa karena disanalah terletak keabadian.

Kebahagiaan sejati atau moksa digambarkan dengan uraian: Suka tanpa balik duka, wareg tanpa balik lapar, hurip tanpa balik (a) pati,

sorga tanpa balik (ku) papa, hayu tanpa balik (ku) haya, (no) han tanpa balik wogan, moksa leupas tanpa balik (u) wulan.

Twatwag ka jati niskala. Uraian tersebut bisa diterjemahnya demikian: ‘Suka tanpa duka, kenyang tanpa lapar,

Baca Juga: Dari Kerajaan Galuh Hingga Kabupaten Ciamis 2: Sanjaya Tak Terima Ayahnya Disingkirkan dan Mengungsi ke Marapi

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X