• Selasa, 25 Januari 2022

Warga Keluhkan Tingginya Harga Minyak Goreng, Pasokan Dalam Negeri Berkurang

- Sabtu, 4 Desember 2021 | 07:30 WIB
Ilustrasi  (foto : IG gorengan_murahh)
Ilustrasi (foto : IG gorengan_murahh)


JAKARTA, harianmerapi.com - Beberapa bulan ini harga minyak goreng kemasan dan curah di Indonesia terus meroket.

Peningkatan harga minyak goreng dikeluhkan warga terutama UMKM dan ibu rumah tangga. Peningkatan itu telah lebih dari Rp 5000 per kemas / kantong dalam beberapa bulan terakhir.

Seorang pedagang gorengan, Firoh mengatakan terpaksa menaikkan harga gorengan karena harga minyak goreng naik. "Jika tidak menaikkan harga bisa rugi, untunglah konsumen memakluminya," kata warga Magelang Jawa Tengah itu.

Baca Juga: Warga dan Mahasiswa Etnis Papua Berkolaborasi Tanam Pohon di Jalan Kampus FTI UKSW Salatiga

Perajin tahu, Sudrajat mengatakan menaikkan harga tahu merah atau tahu goreng, sebab jika dengan harga yang lama tidak menutup operasional.

"Sangat terpaksa menaikkan harga tahu merah. Yang terpenting konsumen bisa kecukupan gizi,"kata dia.

Peningkatan harga minyak goreng di dalam negeri dipicu tingginya permintaan palm oil dari luar negeri yang sangat tinggi. Kondisi harga Palm Oil menjadi tinggi karena permintaan dari luar negeri yang sangat tinggi.

Baca Juga: Prakiraan Cuaca Kabupaten Magelang Hari ini dan Minggu, Siapkan Payung, Hujan Lebat Setelah Tengah Hari

Anggota Komisi IV DPR RI Andi Akmal Pasluddin meminta kepada pemerintah untuk segera membuat regulasi agar terjadi pengalihan suplai minyak goreng dari produsen Palm Oil Indonesia untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Halaman:

Editor: Hudono

Artikel Terkait

Terkini

X