• Selasa, 7 Desember 2021

BI : Uang Beredar pada September 2021 Meningkat 8 Persen Dibandingkan Tahun Sebelumnya

- Senin, 25 Oktober 2021 | 17:30 WIB
Petugas menata uang kartal di Pooling Cash Bank Mandiri, Jakarta, Selasa (9/7). Bank Indonesia mencatat hingga pertengahan 2013 jumlah uang kartal (uang tunai) yang beredar mencapai Rp 392,2 triliun, dan akan meningkat menjelang Ramadan dan Lebaran. ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma/ed/mes/13.  (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)
Petugas menata uang kartal di Pooling Cash Bank Mandiri, Jakarta, Selasa (9/7). Bank Indonesia mencatat hingga pertengahan 2013 jumlah uang kartal (uang tunai) yang beredar mencapai Rp 392,2 triliun, dan akan meningkat menjelang Ramadan dan Lebaran. ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma/ed/mes/13. (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)

JAKARTA, harianmerapi.com - Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) pada September 2021 meningkat delapan persen jika dibandingkan dengan September 2020 (year-on-year/yoy) menjadi Rp7.287,3 triliun, dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 6,9 persen (yoy).

Berdasarkan laporan Bank Indonesia, peningkatan tersebut didorong oleh lebih tingginya pertumbuhan komponen uang beredar sempit (M1) yang mencapai 11,2 persen (yoy) dan uang kuasi yang tumbuh 4,5 persen (yoy).

"Pertumbuhan M2 pada September 2021 terutama dipengaruhi oleh penyaluran kredit yang tumbuh dua persen (yoy), meningkat dibandingkan dengan capaian pada bulan sebelumnya sebesar satu persen (yoy)," ujar Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam keterangan resminya di Jakarta, Senin (25/10/2021).

Baca Juga: Polemik Kementerian Agama Hadiah Negara untuk NU. JK : Itu Bukan Hadiah

Akselerasi pertumbuhan kredit terjadi pada debitur perorangan dan korporasi yang masing-masing meningkat dari 4,7 persen (yoy) menjadi 5,1 persen (yoy) dan minus 1,4 persen (yoy) dan 0,8 persen (yoy).

Berdasarkan jenis penggunaan, peningkatan penyaluran kredit September 2021 terjadi pada seluruh penggunaan, baik kredit investasi, kredit modal kerja, maupun kredit konsumsi.

Di sisi lain, Erwin mengatakan melambatnya pertumbuhan tagihan bersih kepada pemerintah pusat dan aktiva luar negeri bersih menahan peningkatan pertumbuhan uang beredar yang lebih tinggi.

Baca Juga: Indonesia Harus Bersiap Menghadapi Dampak Pemanasan Global, Agar Ketahanan Pangan Terjaga

"Tagihan bersih kepada pemerintah pusat tumbuh 16,1 persen (yoy), melambat dari bulan sebelumnya 21,1 persen (yoy)," ungkapnya.

Sementara itu, lanjut dia, aktiva luar negeri bersih tumbuh lima persen (yoy), lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan pada Agustus 2021 yang mencapai enam persen (yoy).*

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Harbokir JNE Kembali Digelar, Catat Tanggalnya

Jumat, 26 November 2021 | 09:32 WIB
X