• Kamis, 18 Agustus 2022

87 persen kasus Covid-19 yang beredar di Indonesia saat ini merupakan sub-varian baru BA.5, Apa Itu?

- Senin, 4 Juli 2022 | 21:55 WIB
Tangkapan layar Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Mohammad Syahril dalam Siaran Sehat Bersama Dokter Reisa yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (4/7/2022).  (ANTARA/Hreeloita Dharma Shanti)
Tangkapan layar Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Mohammad Syahril dalam Siaran Sehat Bersama Dokter Reisa yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (4/7/2022). (ANTARA/Hreeloita Dharma Shanti)

JAKARTA, harianmerapi.com - Para penderita Covid-19 belakangan ini mengalami gejala yang lebih ringan dibandingkan Delta dan Omicron.

Oleh karenanya keterisian tempat tidur di rumah sakit (BOR) saat ini berkisar delapan hingga sembilan persen.

Sehingga kalau dilihat data yang ada, yang sakit sedang hanya sekitar delapan sampai sembilan persen. Jadi tidak seperti halnya Delta maupun Omicron yang lalu.

Baca Juga: Cerita horor, Lik Tupar geram hewan peliharaan sering hilang, disangka dimakan musang, ternyata ......

"Jadi tidak usah khawatir tingkat keganasannya atau tingkat keparahannya, itu tidak terlalu berat, sehingga kita lebih banyak orang tanpa gejala (OTG) dan gejala ringan saja,” kata Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Mohammad Syahril, di Jakarta, Senin (4/7/2022)

Saat ini yang terpenting, kata Syahril, adalah kewaspadaan yang dibangun baik dari pemerintah maupun masyarakat agar tidak terlena dengan kondisi yang sudah terkendali, sehingga keterisian rumah sakit tidak melonjak tinggi serta menekan potensi terjadinya kematian pada pasien Covid-19.

“Kewaspadaan bersama artinya masyarakat juga harus waspada, pemerintah apalagi. Hanya satu yang harus kita waspadai yaitu melakukan dan mencegah penularan. Kedua mengendalikan, kalau orang sudah kena, tidak apa-apa, tapi yang penting terkendalikan agar tidak terlalu berat,” ucap Syahril.

Baca Juga: SSB New Tugu Muda Semarang Juara Kapolres Sukoharjo Cup 3

Dia mengatakan bahwa sebanyak 87 persen kasus Covid-19 yang beredar di Indonesia merupakan sub-varian baru yakni BA.5.

“Sebagai informasi sudah 87 persen sub-varian BA.5, itu sudah mendominasi (pandemi) Covid-19 ini. Jadi (trennya) sudah bergeser ke sub-varian BA.5,” kata Syahril.

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X