• Kamis, 8 Desember 2022

Jangan takut pasang cincin jantung, dokter memastikan "stent" aman untuk atasi jantung koroner

- Selasa, 27 September 2022 | 19:55 WIB
Ilustrasi proses bedah pada pasien.  (ANTARA/Pexels)
Ilustrasi proses bedah pada pasien. (ANTARA/Pexels)

HARIAN MERAPI - Tindakan pemasangan cincin jantung (stent) aman untuk dilakukan pada pasien yang menderita penyakit jantung koroner dengan pertimbangan tertentu.

Pemasangan stent atau dalam istilah ilmiah disebut percutaneous transluminal coronary angioplasty (PTCA) merupakan prosedur invasif minimal untuk membuka kembali pembuluh darah yang menyempit akibat penyakit jantung koroner.

Dokter spesialis jantung dr. Silfi Pauline Sirait, SpJP, FIHA mengatakan, tindakan ini dilakukan bertujuan untuk memperlancar aliran darah pasien.

Baca Juga: Misteri hubungan lampu motor mati berkali-kali saat perjalanan ke Alun alun Kukar dengan kematian adik

Ia menjelaskan, tindakan tersebut biasanya dilakukan oleh kardiolog berpengalaman dan menggunakan fasilitas berteknologi tinggi.

Menurut data yang ia himpun, angka kematian dari tindakan ini diperkirakan di bawah satu persen dan kemungkinan untuk memerlukan tindakan emergensi berkisar dua persen atau kurang.

“Jadi relatif aman dan ini adalah tindakan yang memang sudah dilakukan di seluruh dunia. Dan di Indonesia pun sudah di berbagai rumah sakit yang melakukan,” kata perempuan yang berpraktik di RSUD Tarakan Jakarta itu dalam webinar yang diikuti di Jakarta, Selasa (27/9/2022).

Namun begitu, Silfi mencatat beberapa hal yang perlu dijadikan bahan pertimbangan sebelum pasien ataupun dokter memutuskan untuk melakukan pemasangan cincin jantung.

Baca Juga: KPK tidak akan hentikan kasus Lukas Enembe

Pertama, waktu (timing) tindakan. Sebagai contoh, tindakan pemasangan stent dapat dilakukan pada pasien datang dengan serangan jantung yang berat dan membutuhkan tindakan segera.

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Mengenal Sarkopenia, penyebab dan cara pencegahannya

Selasa, 29 November 2022 | 20:55 WIB
X