Pengamat menilai, sosok dengan elektabilitas tinggi menjadi titik temu KIB

- Senin, 21 November 2022 | 23:22 WIB
Arsip.  Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto.  (ANTARA/HO-Kemenko Perekonomian.)
Arsip. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto. (ANTARA/HO-Kemenko Perekonomian.)

HARIAN MERAPI - Titik Temu Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) dalam memilih partai ada para sosok yang memiliki elektabilitas tinggi.

Demikian menurut Direktur Eksekutif Citra Institute Yusa Fachran.

“Dari awal dibentuk sampai sekarang, problem KIB yaitu tidak ada stok Capres dari internal yang elektabilitas tinggi. Kalaupun harus mendorong Capres internal koalisi, tentu pak Airlangga Hartarto paling berpeluang, secara jumlah kursi Golkar paling besar dibandingkan PPP dan PAN,“ papar Yusa saat berbincang hari ini Senin (21/11/2022).

Baca Juga: Sektor otomotif dukung era elektrifikasi, Airlangga: Jadi masa depan sistem transportasi di Indonesia

Namun dari tiga nama Ketua Umum Parpol anggota KIB, hanya Airlangga yang dianggap paling berpeluang.

Dengan catatan.. “Kalau Pak Airlangga tidak mengalami kenaikan elektabilitas secara signifikan dalam beberapa bulan kedepan, terutama dalam tahapan pencalonan dimulai. Kalau itu terjadi KIB punya skenario lain, Golkar harus realistis. Kalau mengambil sosok di luar koalisi, tentu tidak jauh dari tiga nama itu,” ungkap Yusa.

Tiga nama yang dimaksud adalah Prabowo Subianto, Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan yang memiliki elektabilitas tertinggi dalam berbagai survei.

Dari tiga nama tersebut, paling sering disebut adalah Ganjar Pranowo, yang mendapat dukungan dari kader PAN dan PPP. Namun pada dasarnya tiap Parpol akan mengusung Ketum mereka.

Baca Juga: Jokowi dan Ganjar Pranowo blusukan ke Pasar Malangjiwan, temukan kenaikan harga kedelai dan minyak

“ Maka harus diputuskan satu nama. Kelihatannya masih menimbang peta politik yang terjadi kedepan.” sebut Yusa.

sosok Airlangga dan Partai Golkar kaya Yusa, sangat realistis dan memiliki mental pejuang.

“Dia masih realistis dan perlu dicatat didukung atau tidak sebagai Capres oleh KIB, ini tidak terlalu berpengaruh suara golkar ke depan. Suara golkar adalah kerja para Caleg, mereka petarung untuk menjaga suara tetap stabil.” tandas Yusa. *

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X