• Minggu, 2 Oktober 2022

Badan POM Mengeluarkan EUA Vaksin Covid-19 Zifivax, Khasiat untuk Varian Delta, Kappa, Alfa dan Gamma

- Jumat, 8 Oktober 2021 | 07:27 WIB
Ilustrasi tenaga kesehatan menyiapkan vaksin. (ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah)
Ilustrasi tenaga kesehatan menyiapkan vaksin. (ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah)

JAKARTA, harianmerapi.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengeluarkan Izin Penggunaan Darurat/Emergency Use Authorization (EUA) vaksin Covid-19 Zifivax.

Hasil pengkajian menunjukkan efikasi atau khasiat yang baik terhadap Virus SARS CoV-2 varian Delta 77,47 persen, Kappa 90,0 persen, Alfa 92,93 persen dan Gamma 100 persen.

Kepala Badan POM RI, Penny K. Lukito menjelaskan persetujuan EUA diberikan setelah dilakukan serangkaian uji pre-klinik dan uji klinik untuk menilai keamanan, imunogenisitas, dan efikasi dari Vaksin Zifivax.

Baca Juga: Pengumuman PPPK Guru Tahap 1: Jika Tak Lulus Seleksi Kompetensi, Peserta Diberi Kesempatan Seperti Ini

Zifivax merupakan vaksin yang dikembangkan dan diproduksi oleh Anhui Zhifei Longcom Biopharmaceutical dengan platform rekombinan protein sub-unit.

" EUA ini diterbitkan setelah melalui pengkajian secara intensif oleh Badan POM bersama Tim Komite Nasional Penilai Khusus Vaksin Corona Virus Disease 2019 (CovidVID-19) dan ITAGI terkait dengan keamanan, efikasi, dan mutu vaksin," kata Penny K. Lukito pada keterangan persnya, Kamis (7/10/2021).

Dikatakan efikasi vaksin mencapai 81,71 persen dihitung mulai 7 hari setelah mendapatkan vaksinasi lengkap. Atau mencapai 81,4 persen bila dihitung mulai 14 hari setelah mendapatkan vaksinasi lengkap.

Baca Juga: Ramalan Zodak Hari Ini 8 Oktober 2021: Scorpio Dapat Momentumnya Meskipun Sagitarius Dihantui Masa Lalu

Berdasarkan analisis pada beberapa rentang usia, efikasi vaksin pada populasi dewasa usia 18-59 tahun sebesar 81,51 persen, populasi lansia usia 60 tahun ke atas sebesar 87,58 persen, dan untuk populasi Indonesia secara keseluruhan adalah 79,88 persen.

Dikatakan Vaksin Zifivax disuntikkan pada orang berusia 18 tahun ke atas dan diberikan sebanyak 3 kali suntikan secara intramuskular (IM) dengan interval pemberian 1 bulan dari penyuntikan pertama ke penyuntikan berikutnya.

" Dosis vaksin yang diberikan pada setiap kali suntikan adalah 25 mcg (0,5 mL)," kata dia.

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Berkas kasus penistaan agama oleh Roy Suryo lengkap

Kamis, 29 September 2022 | 18:38 WIB
X