• Kamis, 1 Desember 2022

Ketika makhluk halus penghuni batu akik di pinggir sungai kawasan Kebumen boyongan ke rumah mereka yang baru

- Selasa, 27 September 2022 | 19:10 WIB
Ketika makhluk halus penghuni batu akik di pinggir sungai  kawasan Kebumen boyongan ke rumah mereka yang baru (Pramono Estu)
Ketika makhluk halus penghuni batu akik di pinggir sungai kawasan Kebumen boyongan ke rumah mereka yang baru (Pramono Estu)

HARIAN MERAPI - Sebuah cerita misteri ketika makhluk halus penghuni batu akik di pinggir sungai kawasan Kebumen boyongan ke rumah mereka yang baru.

Delapan tahun lalu Ganjur (bukan nama sebenarnya) terlibat dalam eforia perburuan batu akik.

Siang itu Ganjur dan dua temannya menyisir sebuah sungai yang hampir asat airnya di wilayah Kebumen.

Baca Juga: Memperoleh kekayaan dengan jalan sesat 1: Tergiur ingin cepat menjadi orang kaya, minta penglaris pada jin

Berkat kecermatannya, Ganjur dan dua temannya menemukan beberapa bongkah batu.

Satu di antaranya diyakini sebagai batu jenis Kalsedon. Dengan gembira batu tersebut dibawa pulang.

Sementara belum digarap, belum dipotong-potong, batu tersebut disimpan di dalam peti kayu bersama dengan batu-batu lainnya.

"Besuk pagi batu Kalsedon yang kita temukan di Kebumen itu kita potong-potong dan kita garap ya, Jo," ujar Ganjur kepada temannya.

Baca Juga: Memperoleh kekayaan dengan jalan sesat 2: Syaratnya berat, salah satunya setiap Jumat Kliwon mengadakan ritual

Pada malam harinya ketika akan buang air kecil ke belakang, Ganjur melihat sesosok pria sepuh berbusana Kejawen.

Duduk di atas peti kayu tempat penyimpanan batu yang masih berwujud bongkahan.

Hanya nampak sekilas. Bersamaan dengan itu Ganjur mendengar dengan jelas suara dari dalam peti.

Halaman:

Editor: Swasto Dayanto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X