• Jumat, 30 September 2022

Airlangga Dukung Ekosistem Kendaraan Listrik di Indonesia, Mamit Setiawan : Dia Layak Diapresiasi

- Rabu, 10 Agustus 2022 | 19:31 WIB
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Erlangga Hartarto (Foto : dokumentasi ekon.go.id)
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Erlangga Hartarto (Foto : dokumentasi ekon.go.id)

HARIAN MERAPI - Menko Perekonomian Airlangga Hartarto pantas mendapatkan apresiasi karena punya peran strategis dalam mendukung ekosistem kendaraan listrik di Indonesia

"Mudah mudahan bisa memberikan kontribusi positif dalam pelaksanaan KTT G20 nanti dan pastinya dalam perkembangan ekosistem mobil listrik di Indonesia,” kata Direktur Eksekutif Energy Watch, Mamit Setiawan hari ini (10/8/2022).

Menko Airlangga yang juga Ketua Umum Partai Golkar ini banyak bertemu dengan pejabat produsen otomotif, baik dalam kunjungannya ke Jepang beberapa waktu lalu maupun di Jakarta.

Baca Juga: Komnas HAM belum dapat kepastian pemeriksaan terhadap Ferdy Sambo akan dilakukan di mana

Selain mendorong industri kendaraan listrik, yakni ikut dalam peluncuran mobil listrik asal pabrikan Wuling, Airlangga juga menginisiasi penggunaan mobil listrik untuk delegasi G20, yakni Lexus UX 300e yang didatangkan dari Jepang.

Indonesia, kata Mamit, cukup siap untuk mengadaptasi gaya hidup kendaraan listrik. Namun kendala ada pada infrastruktur dan juga harga kendaraannya.

“Memang salah satu kendala kendaraan listrik terkait infrastruktur, bagaimana PLN terutama bisa meningkatkan SP KLU, sehingga masyarakat bisa lebih mudah untuk melakukan pengisian,” ungkap Mamit.

Tren otomotif global, lanjut Mamit, kini bergerak ke arah kendaraan ramah lingkungan. Ini juga sesuai dengan target Indonesia mencapai net zero emission (NZE) atau netral karbon pada tahun 2060.

Baca Juga: Tundukkan Thailand 2-0, Vietnam melaju ke Final Piala AFF U-16 2022

“Kita tahu tren global kedepan sudah menuju kepada EV baik itu mobil listrik maupun. Ini salah satu upaya kita mengurangi emisi gas rumah kaca sesuai dengan komitmen penurunan emisi karbon 29% pada 2030 dan bahkan kita punya target zero emission di 2060,” jelas Mamit.

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Berkas kasus penistaan agama oleh Roy Suryo lengkap

Kamis, 29 September 2022 | 18:38 WIB

KPK tidak akan hentikan kasus Lukas Enembe

Selasa, 27 September 2022 | 17:41 WIB
X