Potensi Hujan di Yogya Sampai Juni

YOGYA (MERAPI) – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta menyebutkan, meski telah memasuki awal musim kemarau, Daerah Istimewa Yogyakarta masih berpotensi diguyur hujan hingga Juni 2020 “Selama awal musim kemarau ini potensi terjadinya hujan masih berpeluang muncul dengan akumulasi hujan berkisar 20 sampai 40 mm per dasarian,” kata Kepala Kelompok Data dan Informasi BMKG Staklim Mlati, Etik Setyaningrum di Yogyakarta, Senin (25/6).

Menurut dia, berdasarkan hasil monitoring curah hujan di DIY terlihat sebagian wilayah sudah memasuki awal musim kemarau seperti Gunungkidul bagian selatan. Sedangkan sebagian besar wilayah DIY lainnya seperti Sleman, Bantul, Kulon Progo, serta Kota Yogyakarta akan memasuki awal musim kemarau hingga akhir Mei 2020.

“Suatu daerah dikatakan sudah memasuki musim kemarau apabila curah hujan dalam satu dasarian kurang dari 50 mm diikuti beberapa dasarian berikutnya secara konsisten dan berkelanjutan,” kata dia dilansir Antara.

Dengan demikian, terjadinya hujan terutama di awal musim kemarau masih memungkinkan terjadi dan kondisi ini merupakan hal yang normal.

“Meski ada hujan tetapi diprediksi jumlah hujan yang terjadi tidak lebih dari 50 mm per dasarian. Hujan ini secara periodik akan mengalami penurunan pada Juni hingga Juli 2020,” kata dia.

Ia berharap memasuki musim kemarau yang diperkirakan puncaknya terjadi pada Agustus 2020, masyarakat mulai mempersiapkan diri seperti mulai menghemat air, menjaga kesehatan, serta mengurangi aktivitas di luar ruangan.

“Para petani mulai mempersiapkan pola tanam yang sesuai iklim kemarau agar tidak mengalami gagal panen,” kata dia. (*)

Read previous post:
118 Warga Binaan Lapas Klaten Dapat Remisi Idul Fitri

KLATEN (MERAPI) - Sebanyak 118 warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas IIB Klaten mendapatkan remisi khusus Hari Raya Idul Fitri

Close