• Senin, 27 Juni 2022

Yahya Waloni Dijerat dengan Pasal Berlapis Sama Seperti Muhammad Kece

- Jumat, 27 Agustus 2021 | 10:53 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono, menyampaikan konferensi pers di Gedung Divisi Humas Polri, Jakarta Selatan, Jumat (27/8/2021).  (ANTARA/Laily Rahmawaty)
Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono, menyampaikan konferensi pers di Gedung Divisi Humas Polri, Jakarta Selatan, Jumat (27/8/2021). (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Terkait barang bukti, Rusdi menyebutkan, ada beberapa konten video serta peralatan yang digunakan Yahya Waloni untuk menyebarkan konten ceramahnya ke akun media sosialnya, termasuk juga keterangan saksi-saksi yang akan menjadi alat bukti yang dapat membuat terang perkara tindak pidana tersebut.

Adapun perkembangan perkara Yahya Waloni saat ini masih menjalani pemeriksaan di Direktorat Siber Bareskrim Polri, penyidik masih punya batas waktu 1x24 jam untuk menahannya di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Bareskrim Polri.

Baca Juga: Muhammad Kece Tak Terkait Organisasi Tertentu

"Inikan masih proses, ditangkap jam 17.00 artinya Polri masih memiliki waktu 1x24 jam sampai pukul 17.00 nanti perkembangannya kami sampaikan lagi," kata Rusdi.

Dalam kasus ini, Yahya dilaporkan bersama pemilik akun YouTube Tri Datu. Dalam video ceramah itu, Yahya Waloni menyampaikan bahwa Bible (Injil) tak hanya fiktif, tapi juga palsu.*

Halaman:

Editor: Sutriono

Sumber: Antara

Tags

Terkini

X