• Kamis, 9 Desember 2021

Kolaborasi LPDB-KUMKM, Koperasi, dan Pemkab Gelar Vaksinasi Bagi UMKM di Purbalingga

- Sabtu, 21 Agustus 2021 | 16:18 WIB
MenkopUKM Teten Masduki meninjau vaksinasi petani di Purbalingga (Foto : Humas KemenkopUKM)
MenkopUKM Teten Masduki meninjau vaksinasi petani di Purbalingga (Foto : Humas KemenkopUKM)

PURBALINGGA, harianmerapi.com - Berkolaborasi dengan Koperasi Makmur Mandiri dan Pemkab Purbalingga, Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM) menggelar program percepatan vaksinasi Covid-19 di Desa Tlahab Kidul, Kecamatan Karangreja, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, Sabtu (21/8/2021)).

Sasaran vaksinasi kali ini yang melibatkan sekitar 18 orang tenaga kesehatan (nakes) adalah sebanyak 530 orang yang merupakan para petani buncis, kentang, tomat, labu madu, dan lain-lain, serta masyarakat desa setempat.

"Kalau kita mau kembali ke kehidupan normal dan ekonomi kembali berjalan, maka masyarakat harus divaksin," ucap Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, saat meninjau lokasi vaksinasi.

Teten menambahkan, dampak dari pandemi Covid-19, ekonomi seluruh dunia tengah terpuruk, termasuk Indonesia. "Kunci pemulihan ekonomi adalah vaksinasi. Oleh karena itu, Presiden Jokowi sudah meminta seluruh menteri untuk mendorong percepatan vaksinasi di seluruh Indonesia," ungkap MenkopUKM.

Baca Juga: Nissa Sabyan Foto Bareng Lesty Kejora, Banyak yang Penasaran Kapan Nyusul Nikah

Untuk itu, Teten berharap kerja sama dan sinergi berbagai pihak terus diciptakan untuk menyukseskan program vaksinasi. "Kami akan prioritaskan pelaku UMKM untuk divaksin karena UMKM menjadi kunci pemulihan ekonomi nasional," tukas Teten.

Dalam kesempatan yang sama, Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi menekankan bahwa meski sudah divaksin, Protokol Kesehatan harus tetap dijaga dalam kehidupan sehari-hari. "Karena, pandemi Covid-19 belum usai," tegas Bupati Purbalingga.

Dyah Hayuning berharap, masyarakat yang sudah divaksin untuk menyosialisasikan kepada masyarakat lainnya agar mau divaksin. "Dengan divaksin, artinya kita sudah membentengi diri kita dari virus Covid-19. Vaksin itu halal dan aman," ujar Dyah Hayuning.

Sementara itu, Dirut LPDB-KUMKM Supomo menegaskan bahwa pihaknya berkewajiban turut serta menyukseskan program percepatan vaksinasi yang tengah diusung pemerintah. "Prioritas kami adalah para pelaku usaha anggota koperasi yang menjadi mitra LPDB-KUMKM, berikut masyarakat sekitar," kata Supomo.

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X