• Kamis, 7 Juli 2022

Ini Motif Bule Kanada Bikin Video Asusila di Gunung Batur Bali

- Selasa, 26 April 2022 | 09:30 WIB
Kakanwil Kemenkumham Bali Jamaruli Manihuruk.  (ANTARA/HO-Kemenkumham Bali)
Kakanwil Kemenkumham Bali Jamaruli Manihuruk. (ANTARA/HO-Kemenkumham Bali)

DENPASAR, harianmerapi.com - Imigrasi kelas I TPI Denpasar mengantongi motif warga negara asing (WNA) asal Kanada bernama Jeffrey Douglas Craign (JDC) yang membuat video asusila di wilayah Gunung Batur, Kintamani, Bangli, Bali.

"Motifnya hingga video tersebut viral di media sosial hanya sekadar mengekspresikan dengan menari tarian HAKA dari Selandia Baru," kata Kakanwil Kemenkumham Bali Jamaruli Manihuruk dalam keterangannya di Denpasar, Selasa (26/4/2022), seperti dilansir dari Antara.

Ia mengatakan bahwa WNA Kanada itu mengakui video viral yang diunggah adalah dirinya yang dilakukan sekitar pertengahan bulan April 2022.

Baca Juga: Gara-gara Bikin Video Asusila, Paspor WNA Asal Kanada Disita Imigrasi

Saat diperiksa petugas, Jeffrey Douglas Craign tidak tahu kalau Gunung Batur adalah tempat yang disucikan di Bali dan yang bersangkutan mengaku tidak bermaksud untuk tidak menghormati budaya Bali.

Dari hasil pemeriksaan, ia terbukti melakukan pelanggaran maka akan diberikan tindakan administratif keimigrasian berupa pendeportasian dan namanya dimasukkan dalam daftar cekal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 75 ayat (1) Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian.

Untuk itu terhadap yang bersangkutan, kata dia, sementara ini ditempatkan di ruang Detensi Kanim Denpasar, sambil menunggu proses pendeportasian ke negaranya.

Baca Juga: Pemuda Pituruh Tewas Dipatuk Ular King Kobra Peliharaannya, Simak 5 Faktanya! Nomor 4 Jangan Coba-coba

Jeffrey Douglas Craign masuk pertama kali ke Indonesia pada tahun 2018 dan yang kedua pada akhir tahun 2019. Dengan tujuan datang ke Indonesia mengunjungi beberapa kota seperti Malang Jawa Timur, Lombok NTB, dan Bali untuk berselancar, berlibur, dan menikmati keindahan alam di Bali.

Selain itu, ia ingin mencari pengobatan alternatif terkait penyakit osteoporosis.
Jamaruli mengatakan WNA berusia 34 tahun ini memenuhi kebutuhan sehari-hari dari bekerja di Kanada sebagai aktor di kanal Netflix, pengisi suara di film animasi, membintangi iklan komersil, dan penyembuhan psikologis secara online.

Sebelumnya di media sosial diketahui sempat viral terkait warga negara asing yang membuat video meresahkan diduga dibuat di wilayah Gunung Batur, Kintamani Kabupaten Bangli.

Video itu menjadi perhatian masyarakat karena bertentangan dengan kebudayaan Indonesia, khususnya kebudayaan Bali yang memegang teguh adat istiadat dan norma agama. *

Editor: Sutriono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

BMKG Deteksi 33 Titik Panas di Kalimantan Timur

Minggu, 3 Juli 2022 | 19:30 WIB
X