• Jumat, 27 Mei 2022

4 Pejabat di Pemkot Salatiga dan Seorang Pensiunan Eselon II Beri Kesaksian Kasus Korupsi PPh 21 Rp 12,5 M

- Jumat, 14 Januari 2022 | 13:07 WIB
Suasana Sidang di Pengadilan Tipikor Semarang.  (Foto: dokumetasi Kejari Salatiga)
Suasana Sidang di Pengadilan Tipikor Semarang. (Foto: dokumetasi Kejari Salatiga)

SEMARANG, harianmerapi.com - Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Semarang mendengarkan kesaksian 4 pejabat Pemkot Salatiga dan satu pensiunan pejabat eselon II Salatiga.

Pada sidang lanjutan kasus korupsi PPh 21 di Salatiga atas nama terdakwa Asri Muwarni, para saksi pejabat dan pensiunan pejabat ini memberikan keterangan mengenai prosedural surat perintah pencairan.

Pada persidangan, Rabu (12/1/2022) lalu dugaan tindak pidana korupsi PPh21dan TPPU tahun 2008 hingga 2018 jaksa mengajukan 5 saksi.

Baca Juga: Kronologi Penangkapan Pria Tendang Sesajen Gunung Semeru di Bantul, Ini Penampakan Hadfana Firdaus

Kelima saksi menurut Kasi Intel Kejari Salatiga, Ariefulloh SH MH, Jumat (14/1/2022) dalam rilisnya adalah, Ir Maria Magdalena Hermini Widyastuti MT, Dr Siswo Hartanto, Sri IDA Pujiastuti, Irny Melawati Johan dan pensiunan pejabat eselon II, Sri Wityowati selaku Kepala DPPKAD Kota Salatiga tahun 2008 s/d 2010.

"Para saksi yang dihadirkan tersebut menjelaskan dalam penerbitan SP2D (Surat Perintah Pencairan Dana) dari BKD Kota Salatiga sudah sesuai dengan SPP dan SPM, namun dalam pelaksanaannya terdapat pencairan dana dari RKUD yang dimasukkan kedalam dana kesejahteraan, " jelas Ariefulloh dalam rilisnya, Jumat (14/1/2022).

Setelah pemeriksaan 5 (lima) orang saksi ini maka persidangan ditutup dilanjutkan Rabu (19/1/2022).

Baca Juga: Pria Tendang Sesajen di Gunung Semeru Ditangkap di Bantul, Polisi Sebut Penyergapan Tanpa Perlawanan

Kasus korupsi pajak penghasilan (PPh) 21 merugikan negara kurang lebih Rp 12,5 miliar. *

Editor: Herbangun Pangarso Aji

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X