• Jumat, 12 Agustus 2022

PTM Dimulai, Ganjar Minta Kepala Daerah Pastikan Prokes Diterapkan Secara Ketat

- Senin, 3 Januari 2022 | 22:00 WIB
Guru SD Warga Solo menerangkan materi pembelajaran kepada siswanya dengan sistem kombinasi antara tatap muka terbatas dengan pembelajaran secara daring di Solo, Jawa Tengah, Kamis (2/9/2021) . ( ANTARA FOTO/Maulana Surya)
Guru SD Warga Solo menerangkan materi pembelajaran kepada siswanya dengan sistem kombinasi antara tatap muka terbatas dengan pembelajaran secara daring di Solo, Jawa Tengah, Kamis (2/9/2021) . ( ANTARA FOTO/Maulana Surya)

SEMARANG, harianmerapi.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta kepala daerah di 35 kabupaten/kota agar memastikan protokol kesehatan diterapkan secara ketat pada pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) di sejumlah sekolah.

"Saya mengingatkan kepada kawan-kawan karena sudah ada yang melaksanakan PTM 100 persen. Hari ini hari pertama, saya minta semua melapor dan memastikan betul prokesnya berjalan. Semua guru dan siswanya sudah divaksin," kata dia usai memimpin Rapat Koordinasi Penanganan Covid-19 di Jateng di Semarang, Senin (3/1/2022).

Untuk sekolah setingkat SMA/SMK dan SLB diminta melaporkan langsung kepada provinsi, sedangkan sekolah tingkat SD/SMP, Ganjar meminta agar bupati/wali kota menangani secara langsung.

Baca Juga: Viral Kado Ulang Tahun Mobil Rubicon, Alphard dan HRV di Pati, Orang Tua Pemberi Hadiah Minta Maaf

"Saya minta kontrol dan evaluasi dilakukan terus menerus," ujarnya.

Kendati demikian, ia mengaku belum mendapat laporan secara rinci ada berapa sekolah yang melakukan PTM 100 persen di Provinsi Jateng, sedangkan untuk tingkat SMA/SMK dan SLB di Jateng sudah ada laporan seratusan sekolah yang melaksanakannya.

"Untuk SD/SMP belum ada laporan, tapi saya minta agar jenjang itu dipantau betul karena kalau siswa SMA sederajat itu logikanya mereka bisa menjaga dirinya, tapi kalau anak-anak SD ini saya yang masih deg-degan, karena mereka belum disuntik, maka harus ketat betul pengawasannya," katanya.

Orang nomor satu di Jateng itu juga mengingatkan kepada bupati/wali kota agar PTM 100 persen tidak dilaksanakan di semua jenjang pendidikan, khusus TK/SD atau anak usia 6-11 tahun yang belum divaksin, PTM tidak boleh digelar 100 persen.

Baca Juga: Dihujat Warganet Gara-gara Ciuman dengan Ayu Aulia, Zikri Daulay Sibuk Photoshoot

"Kalau anak SD apalagi usia 6-11 tahun yang belum divaksin, lebih baik PTM-nya jangan 100 persen dulu. Saran saya yang TK atau SD jangan dulu 100 persen," ujarnya.

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X