• Rabu, 20 Oktober 2021

Indonesia Menjadi Salah Satu Negara Terbaik di Dunia Dalam Penanggulangan Covid-19. Ini Alasannya

- Rabu, 15 September 2021 | 18:52 WIB
Tangkapan layar Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes RI Siti Nadia Tarmizi saat menyampaikan Siaran Pers PPKM yang diikuti dari YouTube FMB9ID di Jakarta, Rabu (15/9/2021). ( (ANTARA/Andi Firdaus).)
Tangkapan layar Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes RI Siti Nadia Tarmizi saat menyampaikan Siaran Pers PPKM yang diikuti dari YouTube FMB9ID di Jakarta, Rabu (15/9/2021). ( (ANTARA/Andi Firdaus).)

JAKARTA, harianmerapi.com - Indonesia diapresiasi sebagai salah satu yang terbaik di dunia dalam upaya penanggulangan Covid-19. Sebab negara ini mampu menurunkan angka kasus hingga minus 58 persen dalam dua pekan.

"Mengutip salah satu publikasi dari situs ourworld.org data dari John Hopkins University, data yang terakhir di-update pada tanggal 12 September kemarin menyatakan bahwa penanganan Covid-19 di Indonesia diapresiasi sebagai salah satu yang terbaik di dunia," kata Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemenkes RI Siti Nadia Tarmizi saat menyampaikan Siaran Pers PPKM yang diikuti dari YouTube FMB9ID di Jakarta, Rabu (16/9/2021).

Nadia mengatakan, penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia sudah mulai memperlihatkan hasil yang cukup baik, terutama saat menurunkan angka kasus hingga minus 58 persen dalam kurun waktu dua pekan.

Baca Juga: 39 Korban Kebakaran Lapas Kelas 1 Tangerang Sudah Teridentifikasi Tim DVI Polri

Menurutnya, angka konfirmasi kasus positif harian di Indonesia telah turun drastis dibandingkan periode kenaikan kasus sebelumnya.

"Pada 13 September 2021 kita bahkan sempat mencatatkan angka temuan kasus harian terendah sejak bulan Mei 2021 yaitu pada angka 2.577 orang," katanya.

Meski angka kasus harian sudah jauh menurun, kata Nadia, namun masyarakat diimbau tetap meningkatkan kewaspadaan dan disiplin menjalankan protokol kesehatan, mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak, mengurangi mobilitas yang tidak perlu dan menghindari kerumunan serta segera melakukan vaksinasi sesuai dengan jadwalnya.

Baca Juga: Raisa Luncurkan Single Baru 'You Better Believe Me' dan Menggandeng Rapper Kara Chenoa

"Tentunya kita tidak ingin lalai dan lengah sehingga kembali menghadapi lonjakan kasus Covid-19. Kita juga terus melakukan upaya antisipasi agar tidak terjadi kecolongan masuknya varian baru Covid-19 dengan memperketat pengawasan pada pintu masuk Indonesia," katanya.

Menurut Nadia upaya antisipasi yang dilakukan salah satunya adalah kewajiban pelaku perjalanan luar negeri untuk melakukan tes PCR serta karantina selama delapan hari.

Baca Juga: 56 Pegawai KPK Akan Diberhentikan. Wakil Ketua KPK Mengatakan Masih Banyak Ladang Pengabdian

Pada masa karantina tersebut, kata Nadia, dilakukan lagi tes PCR kedua setelah hari ketujuh kedatangan untuk memastikan pelaku perjalanan luar negeri positif ataukah negatif dari Covid-19.

"Kementerian Kesehatan mengimbau untuk semua pihak yang terkait dengan pengawasan di pintu masuk negara ini dapat berkoordinasi dengan baik dan memperketat penjagaan dan pengawasan demi melindungi masyarakat kita semua agar tidak terpapar dari virus Covid-19 varian baru yang lebih cepat penularannya dan tentunya lebih sulit pengendaliannya," katanya.*

Halaman:

Editor: Widyo Suprayogi

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X