Kru dan Penumpang Bus AKAP Disemprot

Penumpang bus AKAP disemprot disinfektan di Terminal Matesih (Foto:Abdul Alim)
Penumpang bus AKAP disemprot disinfektan di Terminal Matesih (Foto:Abdul Alim)

KARANGANYAR (MERAPI) – Para sukarelawan yang digawangi Forkopimcam Matesih, Kabupaten Karanganyar melakukan disinfeksi terhadap penumpang dan bus AKAP di Terminal Matesih. Mereka yang berasal dari perantauan wilayah Jabodetabek dan sekitarnya dianggap paling rentan terpapar virus covid-19 maupun menularkannya.

Camat Matesih Ardiansyah mengatakan pihaknya menggandeng Satpol PP untuk melaksanakan piket posko pemantauan penumpang bus malam. Para penumpang yang turun dari bus langsung diarahkan menjalani penyemprotan disinfektan atau cairan pembunuh kuman. Setelah itu, mereka diberi surat pengantar memeriksakan diri ke puskesmas terdekat.

“Dimulai sejak Rabu sore kemarin pukul 16.00 WIB-19.00 WIB dan pukul 22.00 WIB-03.00 WIB. Sebab, itu jadwal AKAP masuk terminal. Bus-bus itu membawa penumpang dari barat atau Jabodetabek. Kita tahu, di wilayah Jakarta, kasus terjangkit virus corona cukup tinggi,” katanya di Karanganyar, Kamis (26/3).

Tak hanya memeriksakan diri, warga perantau ini disarankan mengisolasi diri selama 14 hari di kampung halamannya. Itu untuk mengantisipasi kontak fisik dengan masyarakat di lingkungannya.

Namun demikian, tidak semua awak dan kru PO bus bersedia mengikuti ketentuan itu. Perusahaan otobus tertentu menolak masuk terminal Matesih dan menurunkan penumpangnya untuk di-spraying.

“Ada kenaikan jumlah penumpang bus AKAP yang turun di Matesih. Kemungkinan mereka ini buruh yang diliburkan selama masa tanggap darurat virus corona oleh majikannuya. Sehingga mereka memilih pulang kampung. Ini justru yang diwaspadai bersama. Kami meminta semua agen bus kooperatif. Jangan membandel,” katanya.

Ardiansyah mengatakan, sukarelawan juga menyosialisasi pencegahan virus corona kepada agen dan kru bus AKAP di Matesih. Ini supaya pemilik agen mengajak krunya menaati imbauan tersebut.

Sementara itu Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Karanganyar, Purwati mencatat 32 orang dalam pemantauan (ODP) terkait virus corona hingga Rabu (24/3). Dari jumlah itu, dua diantaranya lulus pemantauan. Sedangkan tiga masuk kriteria pasien dalam pengawasan (PDP).

“Sampai sekarang belum terkonfirmasi positif covid-19. Nol meninggal dunia dan nol dalam perawatan. Mari bersama-sama perangi virus ini,” katanya. (Lim)

Read previous post:
Ir H Suharyono MM. (Foto: Alwi Alaydrus).
Seorang PDP di Pati Meninggal Dunia

PATI (MERAPI) – Seorang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) di Pati dinyatakan meninggal dunia. Korban meninggal di RSUD KRMT Wongsonegoro Semarang.

Close