Uang adalah Segalanya

MUNGKIN benar jika ada orang mengatakan uang bisa membeli segalanya. Sehingga jika tidak uang, maka tak akan mampu pula membeli apapun, termasuk kebahagiaan. Gara-gara tak punya uang, maka rumah tangga Berjo dengan Marjina akhirnya hancur berantakan.
Rupanya kesabaran Marjina untuk menunggu suaminya mendapat pekerjaan yang mapan sudah habis. Pertengakaran selalu terjadi hampir setiap hari. Dan semua diawali dengan urusan uang.
“Mas, hari ini aku mau belanja ke pasar, pengin masa semur daging,” tanya Marjina.
“Maaf Dik, aku hari ini nggak pegang duit. Ada cuma 30 ribu, mana cukup untuk beli daging,” jawab Berjo dengan melas.

Jawaban yang langsung menyulut emosi Marjina, sehingga sampai keluar kata-kata keras yang menyakitkan bagi seorang suami.
“Suami macam apa, nggak pernah bisa memenuhi kebutuhan keluarga,” teriak Marjina.
Pertengkaran yang sampai didengar tetangga kiri kanan ini terjadi hampir setiap hari. Sementara orang tua Marjina juga tak bisa berbuat apa-apa. Bahkan mereka seolah ikut membenarkan tindakan anaknya, karena sepertinya sudah jenuh mendengar pertengkaran setiap hari.

Berjo sendiri bukannya tak ingin lepas dari situasi. Berbagai upaya sudah dilakukan, tapi nasib seolah belum berpihak pada dirinya. Ijazah sarjana yang menjadi pegangannya tak ada artinya, di tengah persaingan sengit orang-orang mencari pekerjaan. Kebanyakan tidak ada lowongan karena sudah diisi oleh karyawan bawaan dari orang dalam. Sempat pula Berjo nyaris akan diterima, namun akhirnya gagal karena harus membayar sejumah uang pada salah satu oknum orang dalam. Dari mana ia mendapat uang untuk menyogok, untuk makan sehari-hari saja masih kesulitan.
“Mas disini kalau tidak pintar sekali sulit untuk diterima. Kalau cuma pas-pasan seperti sampeyan, ya harus bayar untuk bisa lolos,” kata oknum tersebut, yang justru makin membuat Berjo semakin sakit hati. (Bersambung)

Read previous post:
ilustrasi
Ayah Pulang dari Bogor, Anak di Bantul Terjangkit Corona

YOGYAKARTA (MERAPI)- Jumlah pasien positif Covid-19 atau corona di DIY melonjak tajam, yakni bertambah 12 orang pada Rabu (25/3). Dua

Close